Friday, September 30, 2016

Aliana AB tak ada kawan muslim?


Dulu, mak aku pernah bertanya dengan aku. Kenapa aku "tak nak" berkawan dengan Muslim? Itulah salah satu jawapan yang tak tahu aku nak jawab apa dengan mak aku. Sejak aku habis sekolah menengah dan terus masuk PLKN dulu, aku memang tak ada bestfriend Muslim. Ada pun yang jenis suka tikam belakang dan malukan aku. Bukan sebab aku tak nak kawan dengan Muslim. Tapi sebab entahlah.. Tak ngam sangat kot. Aku pun ada a very few bestfriend Muslim masa diploma sebab sama rumah sewa tapi tak kekal sebab habis belajar dan pindah. Lagipun masa buat thesis dulu, aku juga ada kawan Muslim yang baik-baik tapi bukan bestfriend. Bestfriend yang macam kita boleh cerita semua perkara dan mereka sudi mendengar, boleh sama-sama keluar jalan, shopping, tidur sama dan sebagainya. Bak kata, kita ni berkawan bukan macam couple cuma libatkan 2 orang. Kawan ni ramai. Aku kawan baik dengan kawan aku, juga kena berkawan baik dengan kawan kepada kawan aku.


Aku pun berkawan bukan pilih bangsa atau agama. Mana-mana pun aku rembat. Roomate aku dulu pun muslim dan memang berkawan baik. Cuma kawan yang mampu bertahan lama walaupun tinggal berjauhan tapi sanggup ambil unpaid kerja untuk lepak bersama dan kebetulan itu juga mereka adalah non-muslim. Aku kadang-kadang kasihan sangat dengan mak aku. Mak aku selalu fikir aku berkawan dengan non-muslim hanya dipengaruhi dengan benda yang tak elok. Entah macamana media dan orang sekeliling cuba brainwash mak aku. Mak aku mualaf, sangat banyak perkara yang dia kurang tahu sebab dia jenis yang duduk di rumah, keluarpun sebab kerja bertani. Kebetulan pula kenalan non-muslim yang dia kenal mostly perangai tak elok.

Mungkin dia belum jumpa non-muslim yang baik kot? Aku memang okay jer kawan dengan yang muslim, cuma mostly waktu dulu selalu terkena dengan orang yang salah, yang kuat menyindir, yang mengumpat di belakang. Logik, Tak kanlah semata-mata dia Islam, kita kena paksa diri kawan dengan dia walaupun perangai dia tak elok bagi kita. Aku harap sangat mak aku faham, jangan berkawan ikut agama. Hanya sebab kita nak yang baik, kita kawan dengan Muslim, jahat semua tuju ke non-Muslim. Kita kena ingat, tinggi mana pun level kita dalam sesuatu agama, bukanlah penentu kita untuk menjadi baik. Religious tidak semestinya baik. Ada orang tiap-tiap hari solat, puasa, tutup aurat, tapi benci tengok kita. Ada orang setiap minggu pergi gereja, tapi cakap buruk pasal kita.

Bukan nak cakap yang tak elok pasal Islam, Christian atau orang yang holy ni. Aku bagitahu sebab itulah hakikat yang aku pernah rasa dibuat begitu. Mungkin family aku nak aku jadi holy sebab tu diorang nak aku kawan dengan Muslim tapi seriously, aku tak dapat. Bukan sebab nak rasa "berseronok" bagi pandangan mereka. Tapi hati aku dah tak ke "sana" lagi. Hati dan minda aku bukan macam aku zaman sekolah pakai uniform yang cuma berfikir ikut silibus dan level buku.(Orang kata ya, aku ya, orang kata tidak, aku tidak). Maklumat ada di mana-mana. Ambil dari sumber yang betul, lapangkan dada membaca dan menilai tanpa prejudis. Berkawanlah seramai mana orang yang berlainan ideology dengan kita. Bergaullah biar sampai ke luar negara, kenal hati budi orang yang berlainan dengan kita.

Thursday, September 29, 2016

Jiwa yang tenang


Kita selalu dengar orang yang baru memeluk Islam bercerita tentang "ketenangan dan keamanan". Di Malaysia, perkara sebegini sangat biasa didengari since Islam adalah agama rasmi bagi Semenanjung Malaya. Seperti Stacy dan dan Felixia Yeap walaupun beberapa bulan selepas tu, mereka pun berkahwin. Aku pun tak kata itu hipokrit, apa salahnya memeluk kepercayaan pasangan kalau ingin berkahwin. Bagi aku kalau dah di tahap terpaksa rela tu dan kira "rela" lah tu. Maksudnya, kalau orang tu rela dalam terpaksa bermakna cinta dia kepada Tuhan tidak sedalam cinta dia kepada pasangannya. Tidak dapat disangkal jugalah, cinta mampu mengatasi segalanya.

Simpan dan lupakan semuanya

Berlainan dengan aku. Cara aku mendapat ketenangan adalah bila aku lepaskan segala-gala yang buat hati aku terluka, terikat, dan keluar dari kelompok yang dinamakan "paksaan". Sudah semestinya aku sangat tertekan bertahun-tahun lebih-lebih lagi lepas sekolah dengan berpura-pura aku percaya, bagitahu pada semua orang pada masa itu "aku percaya", bercerita seolah-olah aku beragama. Aku.. Aku masih ingat, masa tu aku teringin sangat bergaul bersama kawan dan aku pun jadi seperti mereka. Aku pernah rasa dipulaukan masa tadika hanya kerana aku hodoh, muka aku banyak luka disebabkan mak aku dulu jenis yang emosi tak stabil dan masih berdarah muda (Kalau fahamlah kan.. Tapi aku masih sayangkan mak aku).

Kini hanya wujud sebagai kenangan

Aku jenis yang banyak tanya sampai mostly orang sekeliling aku jadi fedup. Kadang kala pertanyaan tu terus jadi soalan yang tidak terjawab sampai sekarang. Cikgu Sejarah aku dulu pun pernah bagitahu "Jangan banyak sangat persoalan, jangan pertikaikan hal-hal agama.. Nanti bunuh diri atau jadi GILA" sebab kawan cikgu aku dulu pernah bunuh diri disebabkan dia banyak fikir hal-hal kewujudan Tuhan. LOL. Itu bukan sebab banyak tanya atau banyak berfikir, tapi sebab stress melampau.

"Tuhan sahaja yang tahu" macam dah tak relevan buat aku lagi. Kita boleh discover lebih jauh lagi cuma kita belum ada teknologi untuk itu. Sebab tu kita kena sayangkan ilmu. Jangan belajar benda yang kita "perlu" belajar saja. Jangan seksa rasa ingin tahu kita.

Ketenangan sebenarnya bukan datang dari mana-mana agama. Bila kita bebaskan jiwa kita di tempat yang kita mahu, itulah "ketenangan"! Sekarang baru aku tahu betapa pentingnya freedom ni. Dulu aku anggap freedom ni benda yang tak elok bak kata Ustaz aku dulu (Dia maksudkan macam social bebas ker apa entah). Aku harap Sarawak ni bebas seperti mana di negara-negara luar lain sebab aku nak jadi diri aku sendiri, aku nak bebas dan aku nak jadi lebih tenang. Aku tak nak jadi macam dulu lagi.